Derby Milan Terganggu 6 Kasus Covid-19, Protokol Kesehatan Serie A Dikritik

Jurnal Bola – Setelah empat kasus positif Covid-19 di Inter Milan dan dua lainnya di AC Milan, seorang profesor di Rumah Sakit Sacco di kota Milan mengklaim kedua tim harus dikarantina dan protokol sepak bola Serie A ‘konyol’.

Zlatan Ibrahimovic dan Leo Duarte dari kubu AC Milan dinyatakan positif mengidap virus Corona pekan lalu dan masih belum sembuh dari penyakit itu, sementara selama 24 jam terakhir Alessandro Bastoni, Milan Skriniar, Radja Nainggolan dan Roberto Gagliardini semuanya terjangkit virus itu di kubu Nerazzurri.

Dengan Derby della Madonnina akan berlangsung pada hari Sabtu 17 Oktober, masih harus dilihat apakah pertandingan akan dilanjutkan atau apakah otoritas kesehatan setempat (ASL) akan turun tangan untuk melarang pertandingan ini dilangsungkan.

Profesor Massimo Galli adalah kepala departemen penyakit menular di Rumah Sakit Sacco di Milan dan menyatakan Napoli mau tidak mau harus menerima larangan perjalanan ASL setelah dua kasus dalam skuad mereka. Sekarang ada 26 pemain yang saat ini positif mengidap Covid-19 di Serie A saja, 17 di antaranya di Genoa, tetapi FIGC dan Lega Serie A terus memastikan protokol yang ada berfungsi.

Berita Bola Terbaru:

Advertisement

Tes PCR diambil beberapa kali seminggu, terutama 48 jam sebelum pertandingan. Jika seseorang dites positif, mereka harus dikarantina selama 14 hari dan harus dites negatif dua kali berturut-turut sebelum diizinkan kembali ke skuad. Pemain lain yang juga melakukan kontak dengannya akan dites PCR setiap 24 jam selama 14 hari.

Ketika itu adalah pertandingan tandang yang membutuhkan penerbangan, seperti kasus Napoli tandang ke Juventus, ini bisa menjadi masalah dan mendorong ASL untuk turun tangan.

“Saya berharap kami dapat terus melangsungkan pertandingan sepak bola, tetapi tidak masuk akal untuk mengambil risiko. Kita harus melakukan semuanya dengan akal sehat,” kata Profesor Galli. “Saat ini, protokol yang ditetapkan oleh otoritas sepak bola tidak berlaku. Intervensi ASL tidak bisa dihindari dan itu diperjelas oleh keputusan pemerintah terbaru.”

Apakah itu berarti Derby Milan yang akan datang bisa berisiko jika kedua tim diperintahkan untuk mengisolasi diri?

“Seharusnya dengan adanya kontak dekat dari mereka yang dites positif, maka pemain dari kedua tim harus menjalani karantina. Ketika ada kasus positif pertama, lalu kedua, mereka harusnya berlatih sendiri-sendiri secara terpisah, sehingga kasus positif baru tidak menulari orang lain. Protokol FIGC konyol dalam hal aturan soal isolasi.”

Liga Italia